Selasa, 23 Februari 2010

KEMISKINAN

Kemiskinan telah menjadi fenomena sosial yang menuntut perhatian serius dari semua pihak, baik pemerintah maupun masyarakat. Dalam hal ini, yang dimaksud dengan kemiskinan adalah tidak terpenuhinya kebutuhan dasar manusia seperti pangan, sandang, perumahan, pendidikan, kesehatan, dan interaksi sosial. Itulah sebabnya masalah kemiskinan dapat muncul sebagai penyebab maupun pemberat berbagai jenis permasalahan kesejahteraan sosial lainnya seperti ketunaan sosial,kecacatan, keterlantaran, ketertinggalan/keterpencilan dan keresahan sosial, yang pada umumnya berkenaan dengan keterbatasan kemampuan untuk mengakses berbagai sumber pelayanan sosial dasar.

Dilihat dari jumlah penduduk miskin menurut data BPS, pada Februari 1999 jumlah penduduk miskin Indonesia diperkirakan mencapai 47,9 juta jiwa atau 23,4 persen dan pada Februari 2004 jumlahnya diperkirakan turun menjadi 36,1 juta jiwa atau 16,7 persen. Dengan penurunan demikian, jumlah penduduk miskin tahun 2025 diperkirakan sebanyak 15,2 juta jiwa atau 5,3 persen dari perkiraan jumlah penduduk tahun 2025. Hal tersebut dapat dimungkinkan apabila Pemerintah konsisten menerapkan kebijakannya dalam memerangi kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan sosial serta menekan pertumbuhan jumlah penduduk melalui upaya salah satunya pengalokasian anggaran yang memadai.

Dari sejak dahulu sampai dengan sekarang, upaya pemenuhan kebutuhan manusia dikembangkan secara terus menerus baik oleh individu dan kelompok secara naluriah, maupun oleh masyarakat dan pemerintah secara lebih formal dan kelembagaan. Meskipun demikian, dalam setiap masyarakat selalu terdapat anggota masyarakat yang mengalami hambatan-hambatan dalam upaya pemenuhan kebutuhan tersebut. Hambatan tersebut dapat timbul dan berkembang sebagai pengaruh dari perubahan sosial-ekonomi serta penggunaan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam kehidupan manusia, maupun yang sering tidak dapat atau sukar untuk diperkirakan sebelumnya, misalnya bencana alam. Hal inilah yang menyebabkan permasalahan kesejahteraan tidak hanya akan selalu ada, bahkan akan selalu berkembang secara dinamis sesuai dengan perkembangan kondisi manusia itu sendiri.

Perubahan yang terjadi pada setiap bidang pembangunan, akan saling mempengaruhi dan berdampak terhadap perkembangan di bidang lainnya. Kenyataan menunjukkan bahwa fluktuasi di bidang pembangunan ekonomi yang diakibatkan oleh krisis moneter, telah menimbulkan implikasi yang luas terhadap pembangunan bidang kesejahteraan sosial. Dalam kaitan inilah, pemerintah menyadari betapa perlunya pembangunan kesejahteraan sosial, di mana fungsi pembangunan di bidang kesejahteraan sosial adalah untuk mengupayakan agar berbagai masalah sosial seperti masalah kemiskinan dan keterlantaran, kecacatan, ketunaan sosial dan penyimpangan perilaku, ketertinggalan/ keterpencilan, serta korban bencana dan akibat tindak kekerasan dapat ditangani secara terencana, terpadu dan berkesinambungan.

Upaya mengangkat derajat kesejahteraan sosial tersebut, dapat dipandang sebagai bagian dari investasi sosial yang ditujukan untuk meningkatkan dan mengembangkan kualitas SDM Bangsa Indonesia, sehingga mampu menjalankan tugas-tugas kehidupannya secara mandiri sesuai dengan nilai-nilai yang layak bagi kemanusiaan. Dalam hal ini, pembangunan kesejahteraan sosial dapat menjadi salah satu solusi untuk mengatasi kesenjangan sosial ekonomi serta berbagai kecenderungan primordialisme dan eksklusivisme yang mengancam tatanan hidup bangsa Indonesia, di mana bila kita abaikan maka akan mengarah pada terjadinya friksi dan konflik horizontal, sehingga pada gilirannya dapat menimbulkan disintegrasi sosial yang menurunkan harkat dan martabat bangsa.

Pembangunan kesejahteraan sosial adalah usaha yang terencana dan terarah yang meliputi berbagai bentuk intervensi sosial dan pelayanan sosial untuk memenuhi kebutuhan manusia, mencegah dan mengatasi masalah sosial, serta memperkuat institusi-institusi sosial. Ciri utama pembangunan kesejahteraan sosial adalah holistik komprehensif dalam arti setiap pelayanan sosial yang diberikan senantiasa menempatkan penerima pelayanan (beneficiaries) sebagai manusia, baik dalam arti individu maupun kolektifitas, yang tidak terlepas dari sistem lingkungan sosiokulturalnya. Pengertian tersebut mengandung pokok-pokok pikiran bahwa tujuan pembangunan kesejahteraan sosial mencakup seluruh masyarakat dan bangsa Indonesia, dengan fokus utama pada kelompok yang kurang beruntung atau warga masyarakat yang mengalami masalah sosial.

Pembangunan kesejahteraan sosial menekankan pada keberfungsian sosial manusia dalam kehidupan sosial masyarakatnya. Tujuan pembangunan kesejahteraan sosial adalah tercapainya kondisi kesejahteraan sosial yang adil dan merata serta berjalannya suatu sistem kesejahteraan sosial yang mapan dan melembaga sebagai salah satu piranti kehidupan masyarakat Indonesia dalam upaya menjadi bangsa yang maju, mandiri dan mampu memenuhi kebutuhan hidupnya sesuai dengan standar kemanusiaan.

Perkembangan pembangunan kesejahteraan sosial tidak terlepas dari perkembangan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan. Taraf kesejahteraan masyarakat Indonesia secara umum mengalami peningkatan yang berarti dari waktu ke waktu terutama sampai tahun 1997. Peningkatan itu terjadi dalam konteks demografis dimana penduduk walaupun masih bertambah jumlahnya tetapi kecepatan pertambahannya terus berkurang sebagai akibat turunnya angka kelahiran. Angka kelahiran total selama kurun waktu 1967-1970 sekitar 5,6. Angka itu hanya tinggal separuhnya (2,6) dalam kurun waktu 2000-2003.

Dilihat dari jumlah penyandang masalah kesejahteraan sosial maupun kompleksitasnya, permasalahan sosial di Indonesia saat ini cenderung meningkat. Untuk menghadapi berbagai permasalahan sosial tersebut dalam kurun waktu tahun 2005-2025, diperlukan pemahaman yang mendalam terhadap: (1) situasi perkembangan lingkungan strategis baik global, regional maupun nasional, (2) kondisi dan permasalahan sosial yang akan dihadapi (3) kemampuan dan realisasi pembangunan kesejahteraan sosial, serta (4) tantangan ke depan, serta (5) tindak lanjut yang harus dilakukan.

Tabel 2.1. dibawah menggambarakan jenis, jumlah dan satuan penyandang masalah kesejahteraan sosial di Indonesia pada Tahun 2004.

Tabel 2.1

Data PMKS Nasional di 30 Provinsi (377 Kabupaten/Kota)

Jenis PMKS

Jumlah

Satuan

Anak Balita Telantar

1.138.126

Jiwa

Anak Telantar

3.308.642

Jiwa

Anak Korban Tindak Kekerasan/ Diperlakukan Salah

48.526

Jiwa

Anak Nakal

189.075

Jiwa

Anak Jalanan

98.113

Jiwa

Anak Cacat

365.868

Jiwa

Wanita Rawan Sosial Ekonomi

1.253.921

Jiwa

Wanita Korban Tindak Kekerasan/ Diperlakukan Salah

42.844

Jiwa

Lanjut Usia Telantar

3.092.910

Jiwa

Lanjut Usia Korban Tindak Kekerasan

11.689

Jiwa

Penyandang Cacat

1.847.692

Jiwa

Penyandang Cacat Eks Penyakit Kronis

216.148

Jiwa

Tuna Susila

87.536

Jiwa

Pengemis

28.305

Jiwa

Gelandangan

59.051

Jiwa

Bekas Narapidana

118.183

Jiwa

Korban Penyalahgunaan Narkotika

245.774

Jiwa

Keluarga Fakir Miskin

14.807.332

Jiwa

Rumah Tidak Layak Huni

6.525.947

Rumah

Keluarga Bermasalah Sosial Psikologis

195.474

KK

Komunitas Adat Terpencil

267.795

KK

Masyarakat yang Tinggal di Daerah Rawan bencana

2.075.116

KK

Korban Bencana Alam

1.139.363

Jiwa

Korban Bencana Sosial/Pengungsi

654.952

Jiwa

Pekerja Migran Telantar

45.375

Jiwa

Penyandang HIV/AIDS

5.560

Jiwa

Keluarga Rentan

1.926.210

KK

Sumber: Database-Depsos (2004)

7 komentar:

Anonim mengatakan...

http://lumerkoz.edu It is a very good thing, http://community.goldenfoot.com/profile/Sibutramine stockpiles maintenanceo http://www.comicspace.com/avandia/ unrelenting bamboo http://soundcloud.com/effexor bewoner morodomi http://barborazychova.com/members/Buy-Nizoral.aspx ionizing http://soundcloud.com/lorazepams stabilise inflatables

Anonim mengatakan...

[url=http://casinoonlinebonussverige.com ]online casino [/url]the two territories is, undoubtedly, not clearly defined and frequent http://sverigeonlinecasino.net/ xem phim online casino royale online casino bonus "She is getting on," he said to himself with a cordial satisfaction

Anonim mengatakan...

Hi, venlafaxine online no prescription - cheap effexor xr http://www.gooddigitalcameras.net/, [url=http://www.gooddigitalcameras.net/]venlafaxine online pharmacy [/url]

Anonim mengatakan...

Hi, ventolin price - ventolin without prescription http://www.adjustabledumbbellsforsale.com/, [url=http://www.adjustabledumbbellsforsale.com/]buy ventolin [/url]

Anonim mengatakan...

Li, accutane for sale - cheap accutane online http://www.isotretinoinrxonline.net/, [url=http://www.isotretinoinrxonline.net/]accutane no prescription[/url]

Anonim mengatakan...

4, Eszopiclone Online - cheapest lunesta http://www.lunestasleepaid.net/, [url=http://www.lunestasleepaid.net/] Lunesta Price [/url]

Anonim mengatakan...

4, Cheap Lamisil - terbinafine without perscription http://www.lamisilfast24.net/, [url=http://www.lamisilfast24.net/]Order Lamisil [/url]